Allgemein Asian Food Cooking/ Baking Tutorial Fish Frying Indonesian Food Kitchen Diary Minyak olahan ikan/ Fish Pempek Potato Flour Recipes Seafood/ Hasil Laut Snack Asin/ Savoury Snacks Telur Traditional Uncategorised

Pempek Ikan ala Jerman

Siapa yang kangen sama pempek? *tunjuk tangan tinggi tinggiiii*

Masakan khas palembang dengan cita rasa ikan empuk dan kenyal. Ketiadaan daging ikan tenggiri segar disini, sepertinya ga mnyurutkan keinginan membuat pempek sendiri. 😉

***

Sudah berkali kali membuat pempek dari berbagai jenis ikan disini, sampe pernah pake ikan seelachsfillet yang berakhir jadi siomay dengan bentuk ga karuan karena si ikan ga mau menyatu dengan tepung sagu, hiks… dan sekarang sudah faham , ikan ikan yang bisa digunakan buat pempek 😉

Awalnya aku selalu membuat hanya dengan ikan pangasius, ikan ini teksturnya halus hanya ga ada amis yang tercium, jadi setiap membuat aku selalu menambahkan ikan salmon biar wangi amis ikan. Tapi amis disini ngga amis banget sih, beda sama amis ikan segar seperti di pastrad Indonesia. Jadi buat yang ga suka amis, sepertinya masih bisa ditoleransi 🙄

***

Saat di tanah air, cukup sering membuat pempek sendiri apalagi saat di rumah mama di Lampung, pasti ga absen deh buat pempek ;). Nah sekarang, di Jerman kudu juga buat sendiri, untuk obat kangen heehehehe….

Berikut resepnya ya….

Pempek Ikan

Ingredients:
500 gram ikan Pangasius fillet, giling
125 gram ikan salmon, giling
7 siung bawang putih, haluskan
3 sdt garam
4 sdm minyak
350-400 gram tepung sagu/ aku menggunakan Kartoffelmehl
3-4 butir telur, kocok lepas untuk isian pempek, sisihkan

3 liter air untuk merebus pempek
2 sdm minyak untuk air rebusan

How to:
1.  Dalam wadah bersih, campurkan fillet ikan pangasius dan ikan salmon, campur dengan bawang putih, masukkan garam dan minyak aduk rata menggunakan spatula atau sendok kayu
2. Beri sedikit demi sedikit tepung sagu, aduk menggunakan spatula. Kunci membuat pempek ya pada tahap ini, jika mengaduk menggunakan tangan atau terlalu banyak diuleni, pempek yang dihasilkan akan keras. Jadi usahakan aduk dengan spatula/ sendok kayu. Jika dirasa adonan masih sangat lembek dan sulit dibentuk, bisa menambahkan sedikit demi sedikit sagu menggunakan sendok makan agar tidak berlebihan.
3. Didihkan air untuk merebus pempek, beri 2 sdm minyak
4. Bentuk pempek sesuai keinginan, bisa bentuk lenjer atau pempek isi ikan. Kali ini aku buat pempek isi telur hingga isian telur habis, sisanya kubuat lenjer besar saja biar cepat selesai 😉 . Untuk pempek bulat dan pempek keriting, ada sedikit perbedaan di adonannya. Nanti kalo pas lagi buat aku sharing juga disini, inshaaAllah
5. Pempek yang sudah diisi telur, langsung dimasukkan ke dalam air mendidih dan angkat setelah mengapung, sisihkan dan lakukan hingga adonan pempek habis
6. Pempek siap digoreng dan disajikan dengan kuah cuko

Step by Step Pempek Palembang

Kuah cuko

Ingredients:
200 gram gula merah
100 gram gula pasir
500 ml air
3 sendok makan cuka/ air asam jawa/ Essig
2 sdm kecap manis, aku tambahkan karena gula merah di Jerman tidak sehitam di Indonesia.
ebi, jika ada

Bumbu halus
4 siung bawang putih
10 cabai rawit merah
1/2 sendok makan garam

How to:
1. Rebus air, masukkan bumbu halus hingga mendidih, tambahkan gula merah, kecap, gula pasir dan cuka
2. Cicip rasa
3. Jika ingin kental tambahkan 1 sdm maizena yang dilarutkan dengan 3 sdm air, masukkan lalu aduk hingga cuko mendidih dan mengental.
Sebenarnya kuah cuko yang kental ala palembang, dibuat dari banyaknya kandungan gula aren asli, yang kemudian di didihkan terus menerus hingga mengental, bahkan mereka menyimpan cuko cukup lama untuk mendapatkan cita rasa cuko yang benar benar mantap !
4. Siap disajikan

Note:

Setelah beberapa kali mencoba resep pempek dengan biang atau tidak, aku lebih senang menggunakan tanpa biang. Dan hasil sharing temen mama, cina keturunan dan pinter membuat pempek, beliau pun tidak menggunakan biang, jadi hanya ikan dan sagu. Akan lebih enak lagi jika menggunakan sagu dan gula aren asli dari palembang 🙂

Resep ini sangat empuk sekali, aku sudah cocok. Nanti jika ada penambahan atau perubahan komposisi yang membuat jadi lebih baik, aku tulis di kemudian hari yaaa inshaaAllah <3

0 Comments

  1. mel jadi ngeh kalo saya lupa makan mpek-mpek waktu mudik kemarin. btw melly orang palembang ya? wah trims banget nih resepnya, jadi kepengen nyobain... #catetduluya salam /kayka
    1. waahhh bisa sampe lupa gitu.... tapi gapapa, disini kan bisa buat juga ;) bukan mba kayka, aku jawa tengah, hanya besar di lampung dan banyak jajanan di lampung yang mengadopsi masakan palembang ;) Yuk dicobain, ati ati ga berenti makan :D
    1. Teh wiiiii, kangeun euuuy... kumaha damang? eh baru denger ni ikan. kok ga pernah liat ya? ada dimana? asal jangan di toko asia ajah, aku gampang deh nyarinya ;) Mau dong teh infonya ;)
      1. Lha sudah 19 hari yang lalu belum teteh bales..?? Terlaluuuuh huhuhu Lagi dududu nih teteh hehe Ada di Real biasanya sih di Supermarkt besar gitu. Enak maaak, berasa Siomay Tenggiri tp ngga terlalu nyengat baunya.
    1. Hai Padma, salam kenal juga. Aku ga pernah pengalaman pakai kabeljau nih, mungkin padma bs coba, nanti di review disini :) Pernah olah ikan ini tapi hanya untuk masakan dan ga tau kenapa kurang suka. Tapi ini relatif ya.
    2. Kmrn cm pernah buat yg adaan. Tp kaya beair bgt. Dan jdnya ksh tepung kebanyakan krn susah dibentuk.padahal wkt halusin ga pakai air.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[+] Zaazu Emoticons Zaazu.com
error: Content is protected !!