What inside of Family Bonding

Kegiatan hari ini, kita piknik. Udara juga nyaman, matahari juga bersinar cerah. Target awalnya, selain berjemur cari matahari juga teteh Aqila latihan sepeda roda dua.

Jadi list bawaan piknik :
Bekal makan siang *kenapa makanan duluan yak yang di list yak
Tikar
Raket dan bola badminton
Bola kaki
Minum
Buku bacaan

Jadilah kami ke taman siang ini. Selagi teteh didampingi ayah (baca: sepedanya dipegangin ayah) aku main badminton sama kakak. Anak bayi tidur hihihi…
Kalau bayi sudah bangun, kegiatannya ya beda lagi. Setelah sepedahan 1 putaran sekitar 1 km, mereka saling bergantian, teteh istirahat lanjut ayah main bola sama kakak. Aku bacain buku di tikar, duduk duduk santai sambil nemenin teteh minum dan makan.

Trus ibunya ga makan? Makaaan dooong, kan abis ngASI…

Lalu lanjut latihan sepedahan lagi, begituuu aja terus… sampe ngobrol sama ayah, ini anaknya 3 semua pengen gantian main dengan ayah, kalo di rumah gantian main sama bunda, keduanya main dengan 3 cara berbeda mengingat jenjang umur yang lumayan jauh dan tantangan yang diinginkan juga berbeda. Kebayang ya yaaak, yang anaknya 7, masha Allah….

Di saat anak-anak terlihat senang, gembira dan berbinar binar gini kalo aktifitas fisik dan cuaca bagus. Mulai deh aku ngajakin diskusi tentang „bisnis“, dengan pendekatan cerita Rasulullah SAW.

B: Capek, kak?
K : gapapa, asyik kok kan ada ayah bunda, ayah juga libur jadi bisa main bola
B: Kakak udah umur 10 tahun nih, kayanya uang saku udah lama kan ya ga bunda kasih
K : iya, bantuin dong bun, mindahin file nya
B: inshaaAllah. Kak, dulu Rasulullah SAW mulai ikut pamannya berdagang 12 tahun loh, berarti kakak belajarnya harus naik nih, bukan hanya catat keuangan tapi mulai belajar bisnis
K: bisnis apaan bun?
B: jadi seperti Sebsständigkeit/ wirausaha gitu dan caranya banyak macam. Ada yang langsung berjualan atau online atau investasi. Jadi begini, seorang dokter bekerja di sebuah rumah sakit yang sifatnya Privat (swasta), siapa pemilik RS? Ya bisa jadi dokter yang dia juga berwirausaha.
(Dia sering cerita kalo temannya punya akun youtube, dsb. Sejauh yang aku tangkap, youtuber gitu deh, jadi sekalian deh diskusi soal ini juga)

Ada lagi misalnya, kakak seneng kan nonton melalui youtube? Atau temen temen buat konten youtube. Nah, si pembuat youtube, kemudian mengelolanya, ini disebut bisnis. Dia yang punya ide, kemudian lanjut dimanfaatkan banyak orang.
K: Contohnya seperti bunda tempo hari buat bakso itu ya bun? Itu namanya bisnis?
B: Nah iyaaa, kakak bantuin kan waktu itu…
K: Aha, begitu ya wirausaha, bisnis dan berdagang
B: Nah, kalau di sini yang suka bakso kan hanya orang Indonesia, sedangkan masyarakat Indonesia juga ga banyak. Jadi terbatas. Gimana kalau bisnis di pasar online dengan target pembeli seluruh dunia. Ada ide ga kak?
K: Apa ya? Hmmm…
(kemudian teteh Aqi selesai lagi 1 putaran dan istirahat)
B: Nanti kita coba explore lagi ya di rumah, kali aja ketemu banyak ide
K: (ngangguk ngangguk)

Kalo diskusi saat lagi perasaan bahagia, materi berat pun terasa ringan. Kenapa aku bilang berat? Ya karena pergaulannya untuk keluar itu sudah mulai, baik ke teman, guru dan aktifitas luar mandiri. Sebelumnya kan masih belum cukup keberaniannya.

Bismillah…
Sebaik baik penjaga, hanya Allah ta’ala

hari6
level8
kelasbunsayiip



Leave a Reply


error: Content is protected !!